Posts Tagged ‘safety riding’

Judulnya aneh yooo.. Tapi InsyaAllah ini bukan jebakan betmen :mrgreen: . Yups, spacing alias ruang gerak. Apa hubungannya ruang gerak dengan safety riding?? Hmm.. Dari pengamatan WBS, memang masih banyak biker maupun driver yg belum mengerti tentang spacing atau emang sengaja egois. Karena faktor spacing-lah banyak biker yg tidak sengaja bersenggolan dengan pengendara lain yg berujung insiden fatal, terjadi miskomunikasi antara biker maupun driver yg berbuntut saling menyalahkan, maupun bikin kemacetan dan at the bottom bikin emosi berkendara semakin meningkat. Lho kenapa bisa begitu?? Yah,, karena sekarang ini kondisi lalu lintas semakin ramai, behaviour (perilaku, red) pengendara juga macem2, plus belum ada kejelasan peraturan speed limit di Indonesia. Sehingga menurut WBS, faktor mengerti tentang spacing menjadi salah satu faktor penting dalam kaidah safety riding selain penggunaan safety gear. Nah, WBS mencoba berbagi sedikit tentang Spacing dalam berkendara. Monggo disimak.

baca selengkapnya

Advertisements

Well, iseng2 baca artikel safety riding dari website2 luar bikin pikiran iseng WBS keluar :mrgreen: Yups, ane jadi teringat pas bikin SIM dulu. Prosedurnya: dateng ke SAMSAT – registrasi pendaftaran – bayar uang pendaftaran – tes kesehatan – ujian tertulis – gagal ujian tertulis – pulang – dateng ke SAMSAT lagi – bayar 300 rebu :mrgreen: – ujian tertulis – ujian praktek mobil – amal “goceng” dikotak asbak mobil ujian praktek – ujian praktek motor – tabrakin semua rintangan pas ujian praktek motor – poto – bayar “goceng” lagi biar cepet jadi –  SIM jadi – pulang deh. Maaf kalo terlalu detail, abis emang itu kenyataannya sih :mrgreen: . Nah, sebelum WBS banyak bla bla bla gak karu2an. Ane mau nanya ama pengunjung yg udah tersesat di sini: udah pernah beli buku panduan mengemudi mobil/motor yg baik belum??? kalo udah silahkan acungin jempol di kolom komentar :mrgreen: . WBS mengaku sajalah belum pernah 😳 . Yang WBS pelajarin pas SD: lampu merah itu berhenti, lampu kuning itu hati2, dan lampu hijau itu boleh jalan. Setelah jadi pengendara, ilmu WBS nambah alias berkembang: dari hijau ke kuning itu buru2 biar gak kena lampu merah, dari merah ke kuning itu siap2 tancap gas (jangan ditiru yaahhh :mrgreen: ). Trus apa dong hubungannya ama judul. Monggo disimak.

baca selengkapnya

Hehe,, udah berbulan2 WBS belajar nge-blog,, masih aja belum pinter bikin judul :mrgreen: . Anyway, sebagai sok blogger R2, WBS terinspirasi ketika melihat papan reklame “Utamakan Selamat” yang nemplok di bokong truk2 gede atau bus2 AKAP. Ada alasan bagus dari para supir2 bus/truk tersebut, yep lalu lintas yg makin ramai plus kondisi jalan yg jauh dari layak membuat pengendara motor alias rider semakin rawan kesenggol bila berada didekat bus/truk.Apalagi kalo mas bro sering lewat di jalur tengkorak seperti Cilincing atau Jalan Raya Bogor. Peristiwa biker kesenggol dan berakhir di kolong truk seperti difilm Andy Lau “Full Throttle” mungkin sudah jadi pemandangan sehari-hari. Yang jadi pertanyaan, kenapa juga peristiwa tersebut harus menjadi budaya/biasa/jamak?? Kondisi jalanan yg jauh dari layak?? Yess,, betul.. Tapi sebuah kenyataan bahwa pemerintah masih tutup mata dan kuping, seperti biasa kita sebagai biker layaknya rakyat jelata disinetron “derita tiada akhir” kembali harus melawan masalah ini dengan smart riding. Pahit!! tapi inilah yg harus dilakukan untuk survive dijalanan ibukota yg kejamnya melebihi bencana Tsunami Aceh. Berikut WBS mencoba berbagi kiat2 menghadapi kendaraan besar:

baca selengkapnya

Bicara safety riding,, seolah tak lengkap kalo nggak membicarakan safety gear. Well, Ingat, safety gear yg ane kamsud adalah body protector doang, kalo helm mah kudu wajib selama kita belum menguasai ilmu pemecah batu dgn kepala ala kuil Shaolin dan ajian pelet penakluk hati pak kumis :mrgreen:. Menurut ane sendiri hanya ada empat golongan yg akan selamat sampai tujuan. Ehemm.. Salah bukan itu maksudnya. Maksud ane ada empat mazhab alias golongan pendapat rider tentang penggunaan safety gear. Yang pertama, org yg mampu dan mau menggunakan safety gear. Mungkin karena pernah ngalamin ciloko dan karena ada modal, yah buat mereka safety gear merupakan kewajiban. Golongan yg kedua, orang yg mampu tapi gak mau pake safety gear. Yang ketiga, orang yang belum mampu dan mau pake safety gear. Kulo dongakne semoga cepet kesampean :mrgreen:. Yang keempat, orang yg belum mampu dan gak mau pake safety gear. Nah, WBS sendiri mengakui sebagai golongan terakhir alias keempat. Nah, lho.. :oops:.

baca selengkapnya

Judul diatas mungkin terlihat berlebihan :mrgreen:. Memang siiy ketika ane baru jadi newbie rider, pandangan ane masih sempit alias msh terpaku dgn spidometer n kondisi lalin didepan. Samping kanan/kiri msh blm terlalu ngeliat. Maklum msh rookie :-p. Seiring dgn peningkatan jam terbang dan pemahaman bahasa “raungan” mesin, well otomatis pandangan ane skrg lebih meluas. Dah gak terpaku lagi ama speedometer. Kondisi sekeliling tunggangan dah lumayan terpantau. ingat2 defensive riding :mrgreen:. Anyway, efek samping dari meluasnya pandangan adalah ditengah2 hiruk pikuk lalu lintas, kadang sempet2nya juragan W B S ini celingak celinguk ngintipin celah2 sempit rok mini penumpang angkot (ssttt…. khusus 17 thn ke atas :mrgreen:), ngeliatin mbak2 spg yg ayu arep brkt ke mall2 besar (dari t4 yg bahkan org normal g terlihat :cool:), nemu uang 20 rebu yg tergeletak di jalan :wink:. Semua adalah efek samping dari terlatihnya mata W B S selama jadi rider maupun driver :-p.

baca selengkapnya

Cuplikan judul diatas bukan karena ane mau ngebahas lagu alamat palsu yang emang lagi ada dimana-mana :mrgreen: . Tapi ane mau ngebahas tentang bulan Oktober yang akan segera pergi dan November yang telah menanti. Karena disaat inilah musim hujan menyapa (say hello ama musim hujan). Sebagai rider kalo keujanan adalah hal yang wajar kalo neduh. Yang tidak wajar adalah kalo neduhnya bisa mengganggu kenyamanan pengguna jalan lain.

baca selengkapnya

Jujur saja penulisan artikel ini terinspirasi oleh pengalaman ane sendiri, dimana seperti para remaja pada umumnya waktu SMA dulu saya kepingin untuk punya motor buat ke sekolah. Tapi, Alhamdulilah ayah juara satu saya yang memang sayang pada anaknya, belum mengijinkan saya untuk ke sekolah naek motor :mrgreen: . Karena waktu itu ayah juara satu saya bersikeras agar saya belajar mobil terlebih dahulu dan memiliki SIM A/C baru dibeliin motor. Yah, walopun saya tetap mbandel juga untuk bawa motor temen saya tanpa sepengetahuan orang tua saya. Akhirnya setelah saya kuliah semester 3 plus punya SIM C, Alhamdulilah ayah juara satu saya menepati janjinya untuk membelikan motor. Dan Alhamdulilah gak tanggung2 motor pertama yang dibelikan untuk saya hingga saat ini masih terawat adalah Yamaha V-ixion 2007 (kalo emang rejeki gak kemane dah, sabar buahnya manis..xixi.. :mrgreen: ). Oleh karena itu, saya mendedikasikan tulisan ini buat para orangtua juara satu yang hendak membelikan motor untuk anak tercinta 🙂 .

Nah, saya mau nge-share mungkin buat para orang tua atau yang mau membeli motor, apa sih bagusnya untuk belajar bawa mobil dulu sebelum memiliki atau membelikan motor buat anaknya. Karena menurut pengalaman saya dari melihat perilaku teman-teman saya yang langsung belajar bawa motor, ada banyak habit/ kebiasaan-kebiasaan positif yang dimiliki oleh driver tapi belum tentu dimiliki oleh kebanyakan para riders. Maaf, bukannya saya sombong tapi memang kenyataan dan sudah saya amati sejak tiga tahun saya menjadi pelaku resmi lalu lintas (punya SIM maksudnya). Berikut habit-habit positif tersebut:

baca selengkapnya