Big Questions: Mana Yang Lebih Penting, Belajar Mobil Dulu ato Motor??

Posted: 28 April 2011 in Safety Riding
Tags:

Jujur saja penulisan artikel ini terinspirasi oleh pengalaman ane sendiri, dimana seperti para remaja pada umumnya waktu SMA dulu saya kepingin untuk punya motor buat ke sekolah. Tapi, Alhamdulilah ayah juara satu saya yang memang sayang pada anaknya, belum mengijinkan saya untuk ke sekolah naek motor:mrgreen: . Karena waktu itu ayah juara satu saya bersikeras agar saya belajar mobil terlebih dahulu dan memiliki SIM A/C baru dibeliin motor. Yah, walopun saya tetap mbandel juga untuk bawa motor temen saya tanpa sepengetahuan orang tua saya. Akhirnya setelah saya kuliah semester 3 plus punya SIM C, Alhamdulilah ayah juara satu saya menepati janjinya untuk membelikan motor. Dan Alhamdulilah gak tanggung2 motor pertama yang dibelikan untuk saya hingga saat ini masih terawat adalah Yamaha V-ixion 2007 (kalo emang rejeki gak kemane dah, sabar buahnya manis..xixi..:mrgreen: ). Oleh karena itu, saya mendedikasikan tulisan ini buat para orangtua juara satu yang hendak membelikan motor untuk anak tercinta🙂 .

Nah, saya mau nge-share mungkin buat para orang tua atau yang mau membeli motor, apa sih bagusnya untuk belajar bawa mobil dulu sebelum memiliki atau membelikan motor buat anaknya. Karena menurut pengalaman saya dari melihat perilaku teman-teman saya yang langsung belajar bawa motor, ada banyak habit/ kebiasaan-kebiasaan positif yang dimiliki oleh driver tapi belum tentu dimiliki oleh kebanyakan para riders. Maaf, bukannya saya sombong tapi memang kenyataan dan sudah saya amati sejak tiga tahun saya menjadi pelaku resmi lalu lintas (punya SIM maksudnya). Berikut habit-habit positif tersebut:

  1. Naluri Memantau Kaca Spion

Loh, memang apa hubungannya dengan kaca spion?? Ada mas bro sekalian, pengendara mobil alias driver memang selalu dituntut untuk memantau kaca spion. Tidak hanya ketika mau parkir tapi juga ketika hendak berpindah jalur atau bahkan juga ketika hendak mendahului kendaraan lain didepannya. Driver selalu secara naluriah untuk mengintip kaca spion untuk memastikan keadaan benar-benar aman dan tidak menyulitkan kendaraan di belakangnya. Trus apa hubungannya dengan para riders?? Nah, ini dia mas bro seringkali sambil diskusi bertanya ma teman2 ane, kenapa siy kok lu spionnya kecil amat?? Mang keliatan?? Teman ane ngejawab, “mang penting yah spion, masih sukur ada spion bro biar gak ketangkep aje ma polkis”. Saya, garuk2 kepala. Ada juga yang ngejawab, “bro gak terlalu penting kalee ngeliatin belakang, kalo mau nyalip pake feeling aja!!” makin kacau jawabannya karena saya bukanlah keturunan Nyi Kidul dari Gua Willis yang punya indra keenam berupa mata dibelakang helm:mrgreen:. Emang bahayanya apa sih?? Well, saya sering sekali tidak hanya ketika bertindak sebagai rider ataupun driver hampir menabrak rider lainnya yang secara mendadak pindah jalur (walopun banyak juga mobil yang bertingkah kayak gini terutama angkot ). Alhamdulillah aja saya masih tenang untuk ngerem dan liat spion untuk mencari jalur yang aman untuk ngerem mendadak, karena kalo diterusin siy udah pasti kena tuh rider yang pindah jalur tiba2 (tapi sekali kejadian ane gak sempet ngerem, akibatnya terjadilah kecelakaan perdana dalam karir saya sebagai rider :oops:). Disinyalir karena kebanyakan instruktur yang ngajarin bawa motor yang kebanyakan ortu ato temen sendiri atau bahkan gak pake instruktur alias otodidak memang gak ngajarin habit ini, karena memang nggak ngerasa penting padahal mah sangat penting mas bro. Disiplin memantau kaca spion juga bisa mengurangi terhambatnya laju mobil akibat kecepatan riding yang rendah. Yo karena dengan disiplin nengok spion, kita jadi tahu ada kendaraan yang mau mendahului opo ora. Kalo ada ya minggir, kasih jalan apapun jenis kendaraannya.

  1. Lebih Peduli Untuk Tengok Kanan-Kiri di Persimpangan

Kalo belajar bawa mobil gak dibiasain tengok kanan-kiri di persimpangan jalan, wah siap2 aja deh diteriakin plus diomelin ama instruktur yang memang galaknya naujubillah😥. Tak terhitung air mata ini yang telah mengalir akibat dibentak oleh instruktur2 kejam itu (haha, lebay.com😆 ). Yep, bawa Mobil tanpa habit ini udah pasti siap2 aja untuk celaka ato dicelakain ma orang lain plus ganti rugi karena udah pasti salah kalo terjadi apa-apa. Nah gimana dengan para rider?? Yah, seperti biasa dari penerawangan dan wawancara dengan teman ane yang belajar motor dari sesama rider yang otodidak, kebanyakan mereka gak terlalu peduli dengan habit yang satu ini. Bahkan ada yang bilang “kalo pake tengok kanan-kiri kadang gua malah gak jalan-jalan alias masuk jalur”. Seolah mereka habis minum darah ayam yang memberikan kemampuan melihat keadaan sekeliling tanpa nengok (just kidding looh). Yah, sebagai bukti tidak pedulinya terhadap habit satu ini, masih banyak rider yang jadi korban gara2 hal sepele ini. Kejadiannya juga kebanyakan motor yang keluar dari gang versus motor yang lagi ngebut dijalanan. So, habit ini penting saudara-saudara dan Alhamdulillah saya jadi terbiasa karena biasa bawa mobil.

  1. Sadar Bahwa Ukuran Mobil itu Lebih Besar

Semua orang juga tahu kalo mobil lebih gede daripada motor apalagi moge. Saya bukannya bermaksud merendahkan IQ para pembaca (kalo saya sih emang IQ-nya jongkok:mrgreen: ), tapi entah kenapa masih banyak saja para rider yang gak peduli dengan ukuran mobil yang memang besar alias membutuhkan ruang lebih untuk bergerak.

Contohnya ketika ada seorang pengendara motor yang berjalan dengan kecepatan sangat rendah tapi mengambil lajur ditengah yang jelas-jelas menghambat kendaraan dibelakangnya. Sebagai rider saya cukup kesel, karena biasanya rider yang pelan yang riding sambil ngerokok ini gak mau disalip (entah apa alesannya😡 ). Mereka memang bawa motor dengan pelan, tapi memiliki ego yang lebih gede daripada supir truk tronton. So, naik motor aja saya susah nyalipnya apalagi yang bawa mobil😈. Dan biasanya akibat ulah 1-2 rider seperti ini sudah cukup sukses bikin jalan jadi padat merayap.

Contoh yang kedua adalah ketika sedang macet. Banyak dari para rider yang benar-benar memanfaatkan ruang jalan yang tersedia dari arah berlawanan. Akhirnya seperti yang sudah diprediksi saudara2, jalanan jadi macet total karena mobil jalannya terhambat akibat ruang yang harusnya jadi haknya udah diabisin oleh para rider yang gak sabaran.

  1. Lebih Sadar Tanggung Jawab Seorang Pengendara Mobil

Yupz, di Jakarta atau memang di seluruh Indonesia kali yee, ada hukum rimba lalu lintas yang berbunyi, “salah gak salah yang bawa mobil-lah yang salah”😯 . Nah, ane yakin deh para instruktur yang ngajarin bawa mobil bener2 menanamkan hukum tak tertulis ini. Makanya menurut pengalaman ane sebagai rider sekaligus driver, yah ngertilah enggak enaknya kalo harus dikenakan sanksi hukum rimba tersebut. So, Alhamdulilah sebagai seorang rider saya lebih respek-lah terhadap pengendara mobil.

  1. Lebih Sadar Instrumen Lalu Lintas

Bukan berarti pengendara motor banyak yg buta rambu lalu lintas yee . Tapi lagi2 dari hasil wawancara ane sama rider yang belajar motor otodidak ato diajarin ama sesama temennya, mereka memang tidak terlalu ngerti instrumen alias bahasa2 berkendara. Misalnya lampu sein ke kanan yang bermakna ganda bahkan triple, sein ke kanan bisa bermakna kendaraan di depan mau belok ke kanan, mau mendahului kendaraan didepannya lewat lajur kanan, atau mencegah kendaraan di belakangnya untuk mendahului karena kondisi jalan dari arah berlawanan sedang ramai alias banyak kendaraan melintas (kalo sering lewat Pantura ato keluar kota biasanya paham bahasa berkendara dari para supir bus ini). Satu lagi sih sebenernya, “lupa matiin lampu sein :lol:”. Nah, kebanyakan rider pemula tersebut banyak yang alpa diajarin makna dari instrumen2 dari kendaraan didepannya terutama mobil. Kebanyakan rider pemula hanya tahu kalo merah artinya ngerem, lampu sein mau belok, malahan banyak yang nggak tahu soal ini😯.

Nah, buat para orang tua juara 1 yang ingin membelikan motor untuk anaknya. Menurut saya sih lebih baik ajarkan anak anda untuk belajar mobil terlebih dahulu. Semata-mata untuk membiasakan habit2 positif yang saya kemukakan diatas. Yah, kalo tidak mau, ajarkan pentingnya safety riding sebelum membelikan motor. Safety riding bukan hanya berisi gear2 yang mahal (kalo helm, sepatu, dan sarung tangan hal wajib sih🙂 ), safety riding adalah kesadaran untuk peduli sesama pelaku lalu lintas alias mengutamakan keselamatan diri sendiri dan orang lain. Ajarkan anak anda menjadi pelaku lalu lintas yang bertanggung jawab. Nyawa dan keselamatan anak anda lebih mahal daripada pengorbanan anda membelikan motor untuk anak anda. Plus, menahan keinginan anak anda untuk memiliki motor dulu akan menumbuhkan rasa memiliki dan tanggung jawab yang lebih besar terhadap motor yang anda berikan kepada anak anda (pengalamanpribadi.com🙂 ). Trust me it works.

Akhir kata, “panjaang yee :mrgreen:”

Semoga berguna.

Comments
  1. silentknight says:

    hmm saya setuju nih ama artikel diatas.. tapi saya juga mau kasih pandangan sebagai pengendara motor (yang notabene nggak pake les).. bukan cuman pengendara mobil kok yang seringkali sebel ama pengendara motor.. saya juga kadang2 sebel sama sesama pengendara motor yang seenak jidat. Saya juga sebel kalo udah ada 1 motor mulai nyeleneh bikin jalur baru dan motor2 lain mulai mengikuti jejak motor laknat tersebut.. apalagi kalo ujung2nya saya “terpaksa” demi hukum rimba jalanan yang keras…

    Lebih sebel lagi ketika punya niat untuk “berkendara dengan baik sesuai dengan peraturan” tapi ketika melakukan itu justru berasa jadi pihak yang salah karena semuanya “melanggar aturan”..

    Bukan cuma motor kok.. yang kalo belok suka nggak pake sen. Udah puluhan kali saya naek motor di jalanan, dan hampir celaka gara2 ada mobil di jalur berlawanan, nggak pake sen, tiba2 ganti jalur..

    Bukan cuma motor kok.. yang suka nggak nyalain lampu kalau hari mulai gelap..

    Bukan cuma motor kok.. yang kalo udah tau jalannya lambat bukannya minggir ke kiri malah anteng aja di kanan…

    oke, saya tau seharusnya motor itu emang jatahnya di kiri.. tapi nggak jarang saya terpaksa harus ambil jalur kanan karena ada mobil parkir berderet seenak jidat seolah jalanan milik pribadi🙂

    Oh iya, ada juga mobil yang udah main klakson nyuruh2 jalan padahal lampu merah belom ijo..

    Bukan cuma motor kok,, yang suka puter balik seenaknya di jalur yang seharusnya nggak boleh dipake untuk puter balik sehingga berpotensi menimbulkan celaka (karena mengagetkan pengendara di belakangnya)

    terkadang, ada juga tabiat pengendara mobil yang sangat menyebalkan bagi pengendara motor / pejalan kaki (contohnya sewaktu hujan, udah tau ada kubangan air dan disebelahnya ada orang, ttp aja ngebut. Mungkin nggak ada di kitab peraturan lalu lintas, tp coba kalo jadi orang yang kecipratan.. heuu. yah itu resiko di jalanan sih.. tp kalo saya, sebisa mungkin akan mengurangi kecepatan.)

    Intinya, nggak pengaruh juga mau mulai naik kendaraan apa pun.. di Indonesia ini, sulit jadi orang ‘benar’. Saya juga bingung harus diapain.. Tidak semua pengendara mobil itu ‘aware’ begitu pula pengendara motor… *apalagi angkot dan bis*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s